Sapporo, ibukota prefektur paling utara (1) Maret 2015

sapporo-14

Apakah saya terlalu cepat meninggalkan Otaru, ya?

This post is about JapanSaya bertanya-tanya dalam hati sembari memandangi kota Sapporo yang membentang di luar jendela bis. Setelah menikmati Otaru yang kecil dan cantik, Sapporo jadi terlihat hambar. Jalan-jalan lurus dan besar, gedung-gedung bertingkat, toko dan restoran berantai yang bisa ditemukan di bagian-bagian lain Jepang. Bila dilihat sepintas saja, Sapporo tampak seperti kota-kota Jepang pada umumnya, tak tampak istimewa.

Saya menggeleng. Masa, menjejakkan kaki pun belum, sudah berpikiran begitu sih tentang Sapporo. Kan belum tentu juga bis ini melewati rute yang menarik di Sapporo (setelah sebelumnya melewati jalanan di lereng bukit di pesisir, yang menampakkan biru laut dan langit membaur menjadi satu tanpa batas yang jelas).

More

Otaru, winter wonder-port (2) Maret 2015

This post is about Japan

Hari kedua di Otaru! (Kalau belum baca cerita hari pertamanya, ada di sini, ya.)

otaru-22

Setelah mandi pagi (dengan air panas tentunya), saya turun untuk menikmati sarapan di ruang makan bersama. Seperti juga di kebanyakan hotel lain yang menyediakan sarapan, kita bisa mengambil roti dengan berbagai olesan, juga beraneka minuman seperti kopi, teh, dan jus. Bedanya adalah, di hotel ini, setelah kita memperoleh tempat duduk, seorang pelayan akan menghampiri dan memberikan sebutir telur ceplok dan sosis untuk kita. Saya kaget karena tidak meminta, dan saya pikir memang di hotel ini tidak disediakan telur untuk sarapan, namun rupanya begitulah cara mereka melayani. Sosisnya… sosis apa ya? Saya mau bertanya juga tidak enak, menyisakan pun rasanya tidak sopan. Akhirnya saya bismillah saja… More

Otaru, winter wonder-port (1) Maret 2015

otaru-47

Mengapa orang-orang berkunjung ke Hokkaido?

Jawaban yang umum diberikan adalah: salju di musim dingin, dan lavender di musim panas.

This post is about JapanPrefektur paling utara di Jepang ini meliputi sebuah pulau besar dan pulau-pulau lebih kecil di sekelilingnya, yang masih membanggakan alam liar dan kekhasan budaya. Dibandingkan sebagian besar Jepang lainnya, Hokkaido dikuasai musim dingin untuk waktu yang lebih lama. Salju selalu turun lebih dulu, menumpuk lebih tebal, dan pergi lebih belakangan dari Hokkaido. Tak heran, Hokkaido adalah salah satu tempat tujuan utama bagi orang-orang yang ingin menikmati olahraga musim dingin di Jepang. More

Tepi sungai dan es serut di Nagatoro, Mei 2015

This post is about Japan

Saya belum pernah sebelumnya mendengar tentang Nagatoro. Kota kecil di prefektur Saitama ini hanya berpenduduk 8.000-an orang, dan rasa-rasanya tidak banyak diperbincangkan di antara turis asing. Namun bagi turis domestik, terutama yang bertempat tinggal di sekitar Kanto, Nagatoro cukup populer, apalagi saat musim panas.

iwadatani02

More

Shibazakura di Hitsujiyama, Mei 2015

This post is about JapanSebenarnya, saya sudah gatal ingin menulis tentang Jepang di musim dingin. Namun, saya pikir ada baiknya menyelesaikan dulu tulisan tentang Jepang di awal musim panas (2015) ini. Setelah sebelumnya membahas soal Jogasaki Kaigan dan kota Ito di Semenanjung Izu, kini saya ingin bercerita soal sungai dan pegunungan di Saitama.

hitsujiyama02Memang sih, kalau mendengar kata ‘Saitama’, banyak yang teringat akan karakter sebuah serial manga dan anime populer… bukan, bukan dia yang saya maksud! Kebanyakan orang mengaitkan prefektur ‘Saitama’ sebagai prefektur tetangga Tokyo yang ‘biasa banget’, karena bayangannya lebih kepada ibukotanya, yang namanya juga Saitama. Penggemar musik mungkin mengenal Saitama Super Arena, namun selain itu, apa lagi hayo yang kita tahu dari Saitama? Oke, ada Kawagoe, ‘Little Edo’, yang sebelumnya pernah saya bahas. Selain itu? Daerah Saitama yang merupakan suburban Tokyo tidak terasa istimewa-istimewa amat, bahkan bila kita menyambanginya, kita mungkin belum merasa keluar dari Tokyo karena kotanya ya mirip-mirip saja dengan Tokyo.

More

Ito selepas taifun, Mei 2015

This post is about Japan

Matahari bersinar cerah, langit tampak biru terang, yes! Taifun sudah berlalu dari Chubu, tepatnya dari Ito. Para ‘tahanan rumah’ akibat taifun lepas sudah. Hanya ekor taifun berupa angin yang masih cukup kencang yang tertinggal. Tidak masalah, ayo kita mulai lompat-lompat!

ito-08

More

Terkurung taifun di K’s House Ito Onsen, Mei 2015

This post is about Japan

Awan semakin hitam dan tebal saja ketika kami akhirnya mendapatkan kereta yang bergerak meninggalkan Jogasaki Kaigan menuju Ito. Butir-butir hujan pun mulai turun ketika kami berada di dalam kereta. Wah, gawat. Taifun sudah tiba rupanya.

Di stasiun Ito, saya dan Riris berpisah. Saya akan menginap di Ito semalam, sementara Riris langsung pulang ke Tokyo untuk masuk hotel bersama adiknya dan dua orang teman kami yang lain. Saya separuh bercanda mengingatkan dia agar jangan sampai salah naik kereta. Riris juga beberapa kali memastikan rute yang harus ditempuhnya kepada saya.

ito-20

More

Jogasaki Kaigan di Ambang Taifun, Mei 2015

This post is about Japan

Saya mendadak sangat ingin menulis tentang Jogasaki Kaigan gara-gara komik Narita Minako, Hana yori mo hana no gotoku (di Indonesia diterbitkan sebagai More flower than a flower—meski judul yang  lebih enak sepertinya adalah Beauty beyond flower).  Saya baru membaca beberapa volume terbaru karena ketinggalan penerbitannya di Indonesia selama berada di Jepang. Dalam volume 11, karakter utamanya, Kento, berkunjung ke Gunung Takao (sudah pernah saya bahas sebelumnya di sini) . Ini sudah membuat saya senyum-senyum sendiri, ditambah lagi ketika di volume 12 Kento ternyata mendatangi sebuah tempat lain yang masih segar sekali dalam ingatan saya karena baru saya sambangi bulan Mei lalu: Jogasaki Kaigan di Izu.

jogasaki-23

More

Owara tamaten: kenikmatan bersahaja di Takayama

This post is about Japan

Yuk, kita kembali membahas Jepang. Kali ini, saya akan membahas satu makanan yang, bisa dibilang secara tidak sengaja, saya jumpai dalam perjalanan saya di Jepang. Kebetulan, foodpanda, jasa hantaran makanan Indonesia, sedang mengadakan kompetisi Summer Travel Blogger Contest, yang meminta kita menceritakan tentang makanan terenak yang pernah kita temui sewaktu melawat.

Oleh karenanya, marilah kita buka Lompat-lompat kita kali ini dengan sebuah pertanyaan: Di manakah kita bisa memperoleh santapan terlezat sedunia?

Di restoran mewah bertempat di gedung pencakar langit, yang mempekerjakan chef ternama yang telah banyak disorot oleh majalah dan tampil di acara TV sendiri?

Bisa jadi, bisa jadi.

Tapi bisa juga santapan lezat itu kita temukan di warung sederhana yang jauh dari glamor di tepi jalan. Itulah yang saya temukan di Takayama.

owara-tamaten-01 More

Fukuoka, Februari 2014

This post is about Japan

Ini dia satu lagi kisah yang sangat tercecer: perjalanan saya tahun lalu ke Fukuoka. Sebagai catatan awal, saya cukup kaget mendapati begitu sedikitnya foto-foto dari Fukuoka di kamera maupun di telepon genggam saya. Saya ngapain saja ya, kok foto-fotonya tidak banyak? Ah, kemudian saya ingat, sewaktu saya berjalan-jalan di sana, beberapa kali turun hujan, membuat saya tidak bisa mengeluarkan kamera maupun telepon untuk mengambil foto. Semoga saja foto-foto yang saya sajikan di sini bisa cukup membantu visualisasi cerita saya, ya.

fukuoka-26

Saya sangat menyukai Tokyo, namun kadang-kadang perasaan bosan menghinggapi juga, apalagi kalau sedang libur panjang antarsemester. Rasanya ingin pergi ke tempat yang jauh, yang belum pernah saya datangi sebelumnya, yang jauh dari hiruk-pikuk Tokyo. Akhirnya di bulan Februari 2014 saya memutuskan membeli tiket pesawat Jetstar ke Fukuoka. Saya tidak benar-benar tahu Fukuoka itu di mana (selain tahu bahwa letaknya di Pulau Kyushu, berbeda dari pulau tempat Tokyo berada), tidak tahu benar di sana ada apa. Pokoknya saya lihat ada rute pesawat ke sana, cukup murah pula, dan saya belum pernah pergi sampai sejauh itu dari Tokyo, jadi ya sudahlah, berangkat!

More

Previous Older Entries

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 76 other followers