Menengok Jepang yang lain di Shirakawa-go, Maret 2015

Sungai berwarna kehijauan berkelok cantik di luar sana, di balik kaca jendela kereta. Sambil menatapnya, saya membatin: Ini perjalanan kereta yang paling indah yang pernah saya tempuh, setelah Danang-Hue di Vietnam. Namun saya tidak sedang berada di Vietnam, melainkan bagian tengah Jepang, di atas kereta ekspres yang membawa saya dan seorang teman menuju Takayama, sebuah kota di Gifu.

Saya dan teman sedang memanfaatkan libur kuliah. Kami menggunakan Seishun 18 kippu—tiket yang memungkinkan kita menggunakan kereta-kereta lokal JR sebebas-bebasnya di musim liburan—menjelajahi Osaka, Kobe, Kyoto, Nagoya, dan kini ke Takayama. Kereta yang kami naiki dari Nagoya mentok rutenya di salah satu kota kecil yang namanya sayang sekali saya lupa. Saya mencoba menelusuri peta jalur yang menghubungkan Nagoya-Takayama dan mencoba mengingat-ingat nama kota tersebut, tapi gagal. Mungkin Mino-ota? Pokoknya, sewaktu turun dan mengecek jadwal kereta lokal berikutnya, alamak, masih lama benar. Baru berjam-jam lagi kami bisa tiba di Takayama. Saya memutuskan untuk bertanya ke petugas stasiun. Tidak lama lagi akan ada kereta ekspres ke Takayama, pria muda itu menjelaskan. Namun Seishun 18 kippu tidak berlaku di kereta tersebut, sehingga kami harus membayar lagi. Saya celingukan mencari mesin tiket di peron stasiun itu. Tidak ada. Beli tiketnya di mana?

More

Advertisements

Mencari jalan termudah ke Ipoh

Kejenuhan kerja yang melanda membuat saya memutuskan untuk berlibur ke Ipoh, Malaysia ketika ada ‘hari kejepit nasional’ Agustus lalu. Teman saya, mari kita sebut saja P, bertanya apakah dia boleh ikut. Ya, tentu saja boleh. Yuk.

Mengapa Ipoh? Kota ini sudah lama dipromosikan oleh seorang teman saya sebagai kota yang sangat santai dan ‘nyeni’. Semangat saya untuk melawat ke situ semakin bertambah setelah mengetahui kota yang terletak ke arah utara dari Kuala Lumpur ini merupakan tempat asal white coffee, salah satu jenis kopi kesukaan saya.

More