Edo-Tokyo Open-air Architectural Museum

This post is about Japan

Halo semuanya.  Akhirnya setelah sekian lama, saya bisa mulai mengisi blog ini lagi.  Dan, seperti yang sebelumnya saya katakan, karena sekarang saya berdomisili di Jepang, maka isi blog saya mulai saat ini akan didominasi oleh tulisan mengenai Jepang.  Saya tidak hanya akan menulis mengenai tempat-tempat yang telah sangat populer di mata turis asing, melainkan juga yang masih jarang dikunjungi orang.  Contoh dari tempat yang terakhir itu adalah Edo-Tokyo Open-air Architectural Museum, yang akan saya bahas sekarang.

IMG_0086

Mausoleum Jisho-in (Otama-ya), dibangun oleh putri Chiyo untuk ibunya, Ofuri-no-kata, istri shogun ketiga, Iemitsu Tokugawa.

Mausoleum Jisho-in (Otama-ya), dibangun oleh putri Chiyo untuk ibunya, Ofuri-no-kata, istri shogun ketiga, Iemitsu Tokugawa.

Museum terbuka ini terletak di Koganei, di pinggiran kota Tokyo.  Ada dua stasiun yang dekat dengan museum ini, yaitu Minami Hana-Koganei di jalur Seibu-Shinjuku, dan Musashi-Koganei (North Exit) di Chuo Line.  Tidak jauh kok dari Shinjuku, paling-paling hanya setengah jam.  Yang perlu diperhatikan adalah rel yang digunakan oleh kereta Chuo Line digunakan juga oleh kereta Chuo-Sobu Line, yang jarang mampir ke Musashi-Koganei, paling-paling sampai Mitaka.  Jadi perhatikan warna kereta yang akan Anda naiki, ya.  Apakah stripnya oranye (Chuo) atau kuning (Chuo-Sobu).  Kalau ternyata Anda salah naik kereta Chuo-Sobu yang hanya sampai ke stasiun sebelum Musashi-Koganei, berpindahlah ke jalur kereta oranye.  Itu pun harus Anda pastikan, kereta jalur oranye tersebut berhenti di Musashi-Koganei atau tidak.  Kereta komuter cepat atau ekspres khusus sering kali melewatkan stasiun ini.

IMG_0060

IMG_0059

Dari stasiun kereta, Anda bisa berjalan kaki menuju Koganei Park, di mana museum arsitektur ini berada.  Banyak petunjuk jalan menuju taman yang juga terkenal karena pohon sakuranya ini kok.  Kalau ingin naik bis dari stasiun kereta juga ada.

IMG_0082

IMG_0057

Masuk Koganei Park gratis, namun untuk mengunjungi museum Anda harus membayar…. murah kok, 400 yen saja.  Malah kalau Anda mahasiswa atau sedang sekolah bahasa/kejuruan di Jepang, dengan menunjukkan kartu mahasiswa/pelajar, Anda cukup membayar 320 yen saja.

IMG_0070

Bangunan hijau di sebelah kanan adalah Maruni Shoten, toko peralatan dapur, dibangun di zaman Showa.

IMG_0080

Museum terbuka ini dimaksudkan untuk melestarikan bangunan-bangunan tua Edo (nama lama Tokyo)/Tokyo agar tidak tergerus pembangunan Tokyo yang pesat.  Alasan lain pendirian museum ini adalah karena Jepang khususnya Tokyo telah sering kehilangan aset sejarah dan budaya mereka akibat berbagai bencana seperti gempa bumi, kebakaran, dan lain sebagainya.

IMG_0118

IMG_0072

Sebagian bangunan boleh dimasuki (perhatikan, apakah Anda harus melepaskan sepatu dan menggantinya dengan sandal atau tidak), namun sebagian lain hanya boleh dilihat-lihat dari sebelah luar saja.  Ada rumah politikus Jepang zaman dulu, ada toko tua, bar, toko House of Uemura zaman baheula, toko kecap, studio foto kuno, dan macam-macam lagi.  Semuanya dipindahkan secara berhati-hati dan teliti dari Tokyo ke museum di pinggiran ibukota Jepang tersebut.  Sebagian ditata seperti ketika toko-toko itu masih menjalankan bisnis.

IMG_0126

IMG_0074

Kita lihat lebih banyak lagi yuk foto-foto dari museum ini.

Dari jauh, kami berfoto-foto penuh gaya dengan latar belakang bangunan besar ini. Kami kira rumah bangsawan atau apalah. Setelah dekat... ternyata Kodakara-yu, pemandian umum!

Dari jauh, kami berfoto-foto penuh gaya dengan latar belakang bangunan besar ini. Kami kira rumah bangsawan atau apalah. Setelah dekat… ternyata Kodakara-yu, pemandian umum!

Bagian dalam Kodakara-yu. Pedekah Anda mandi bareng di pemandian seperti ini? (^__^)

Bagian dalam Kodakara-yu. Pedekah Anda mandi bareng di pemandian seperti ini? (^__^)

IMG_0104

Rumah rancangan arsitek Mayekawa Kunio untuk dirinya sendiri pada 1942, ketika Perang Dunia Dua sedang berlangsung dan sulit untuk memperoleh bahan bangunan.

Rumah rancangan arsitek Mayekawa Kunio untuk dirinya sendiri pada 1942, ketika Perang Dunia Dua sedang berlangsung dan sulit untuk memperoleh bahan bangunan.

Bagian dalam salah satu rumah tua bergaya Barat.

Bagian dalam salah satu rumah tua bergaya Barat.

House of George de Lalande ini kini menjadi kafe tempat Anda bisa bersantai bila lelah berjalan kaki mengelilingi museum terbuka yang cukup luas ini.

House of George de Lalande ini kini menjadi kafe tempat Anda bisa bersantai bila lelah berjalan kaki mengelilingi museum terbuka yang cukup luas ini.

IMG_0081

IMG_0146

Bangunan-bangunan tradisional yang tua sekali juga ada, lho! Begini bentuk perapian merangkap kompor di rumah-rumah tua semacam ini.

Bangunan-bangunan tradisional yang tua sekali juga ada, lho! Begini bentuk perapian merangkap kompor di rumah-rumah tua semacam ini.

Di rumah-rumah tradisional tua itu, ada staf yang siap membantu menunjukkan cara menggunakan perapian, ataupun mengajarkan cara membuat mainan tradisional Jepang, seperti kakek ini.

Di rumah-rumah tradisional tua itu, ada staf yang siap membantu menunjukkan cara menggunakan perapian, ataupun mengajarkan cara membuat mainan tradisional Jepang, seperti kakek ini.

IMG_0163

Toko suvenir di bagian depan museum (gerbang keluar/masuk dan tempat membeli tiket).

Toko suvenir di bagian depan museum (gerbang keluar/masuk dan tempat membeli tiket).

Oya, di museum ini juga ada ruang pamer yang tidak seberapa besar, yang memajang sejumlah artifak kuno yang ditemukan dalam penggalian-penggalian arkeologis di Jepang.  Sayangnya keterangan dalam bahasa Inggris tidak banyak, namun lumayan kok untuk dilihat-lihat.  Saya sangat merekomendasikan museum ini bagi Anda yang berkunjung ke Tokyo dan menyukai sejarah Jepang ataupun ilmu arsitektur.

1 Comment (+add yours?)

  1. Trackback: Jadwal Perjalanan – Informasi negara yang akan di kunjungi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: